Sesekali Keluarlah Dari Kepompong

Posted: Oktober 13, 2009 in tazkirah@IHSAN

Berada di kelompok baik kita akan hanya melihat kebaikan, sebaliknya jika kita berada dalam kelompok jahat kita akan melihat kejahatan. Jarang kita hendak berada di kelompok jahat dan menilai kebaikan. Begitu juga payah untuk kita melihat kejahatan tatkala kita berada dalam kelompok baik.

Di situ silapnya kita. Hanya berlegar dalam kepompong kita lalu buta apa yang berlaku di sekeliling. Jika kepompong kita itu mempamerkan kebaikan, kita merasakan semua orang baik justeru tidak perlulah berbuat apa-apa atau menyumbang apa-apa, sama ada mengubah keadaan atau membantu memperbaiki keadaan.

Sebenarnya api biru di atas sumbu lilin yang terbakar adalah terdiri daripada api merah, oren dan kuning yang mengeluarkan jelaga berwarna kelabu. Kita jangka tiada apa-apa tetapi di situlah terjadi bermacam-macam perkara. Api biru itu kita, api merah, oren dan kuning itu adalah pelbagai perkara yang berlaku di sekeliling kita. Selesa selalu berwarna biru, tetapi sebenarnya menyumbang pada keluarnya jelaga berwarna kelabu. Jelaga itu adalah natijah daripada onarnya merah, oren dan kuning.

Onar-onar ini bukan dilakukan oleh orang lain, kadang-kadang oleh ahli keluarga sendiri, oleh ahli kesatuan sendiri, oleh ahli kariah sendiri, oleh anak sendiri, malah boleh jadi oleh isteri atau suami sendiri. Lihat-lihatlah sekeliling, mungkin kita boleh membantu menghentikan sesuatu yang tidak wajar yang sedang berlaku.

Seorang isteri perlu dinasihati malah kadang-kadang perlu dicurigai dan dicemburui. Ia akan jadi penebat yang mengawal perilakunya di luar. Seorang suami kadang-kadang perlu dihadiahkan wajah yang masam supaya dia mencari kesalahan dan memperbaikinya. Seorang anak kadang-kadang perlu disoal-siasat dan dibongkas beg sekolahnya sebelum kita menemukan sesuatu yang memeranjatkan. Kadang-kadang kita perlu keluar dari kepompong baik kita untuk melihat apa yang sedang berlaku di luar kariah kita.

Anda berada dalam kelompok masjid dan surau lalu memenjarakan diri di situ, tentu anda tidak akan tahu apa yang berlaku di lorong hitam dan bagaimana menanganinya. Sesekali lihatlah dengan kaca mata kecurigaan agar kita dapat mencegah sesuatu kemungkaran. Kadang-kadang panjangkanlah langkah dan lihatlah keburukan menjadi begitu berleluasa lantaran anda tidak ambil peduli.

Sesekali lihatlah mesej-mesej apa yang ada dalam telefon tangan isteri mahupun suami, kalau-kalau sesuatu yang tidak wajar boleh ditegah awal. Sesekali cuba lihat senarai panggilan keluar dan panggilan yang diterima oleh isteri juga sebaliknya, kalau-kalau ada panggilan yang bertahan hingga sejam atau nombor yang terlalu kerap dipanggil atau diterima.

Isteri menjadi curang kadang-kadang disebabkan suami kurang berperanan. Suami melampau-lampau gatalnya mungkin disebabkan isteri jarang hendak ambil tahu. Anak-anak menjadi masalah di tengah masyarakat boleh jadi disebabkan ibu dan ayahnya terlalu percaya.

Saling mempercayai itu lebih baik daripada saling prasangka dan curiga. Tetapi terlalu mempercayai secara membuta tuli tentu menyalahi istilah ambil peduli. Ambil peduli itu tandanya kasih, membiarkan itu tandanya tidak kasih.

Karya: Dr. HM Tuah Iskandar Al-Haj

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s