Sedikit Kisah Teladan

Posted: Disember 10, 2009 in fun@IHSAN, tazkirah@IHSAN

Bush Dan Powell

Bush dan Powell sedang duduk-duduk di dalam sebuah bar. Seorang lelaki masuk dan bertanya kepada bartender “Bukankah itu Bush dan Powell?”.

Bartender menjawab “Iya, itu memang mereka.”

Lalu lelaki itu mendekati mereka dan menyapa
“Hello, apa yang sedang anda berdua bincangkan?”

Bush menjawab
“Kami sedang merancang perang dunia ke-3.”

Jawab lelaki
“Perang dunia ke-3? apa yang akan terjadi?”

Bush menjawab
“Kami akan membunuh 500 juta orang Islam dan seorang penjual Basikal”

Lelaki itu bertanya dengan nada terkejut
“Penjual Basikal?”

Bush menoleh ke arah Powell dan berkata
“Lihat, tidak ada siapa yang peduli pasal 500 juta orang Islam tu kan?”

Kawan Atuk

“Mengapa tak seperti kawan sebaya kau?” Seorang atuk tegur cucu dia yang tak cemerlang dalam peperiksaan.

Atuk: “Tengok kawan-kawan sebaya cu, semua lulus tinggi-tinggi. Cu ini asyik internet, tv atau main bola. Bila nak belajar??? Besar nak jadi apa???” (Atok marah tahap tertinggi)

Cucu: “Atok asyik bandingkan dengan kengkawan yang lain. Cu tak pernah pun marah bila atok tak sama seperti kawan-kawan sebaya atok yang lain.”

Atuk: “Tak sama apanyerr???”

Cucu: “Kawan-kawan sebaya atok semua dah jadi arwah kan?”

Atuk: “@#$%*&@##$”

Orang Yahudi

Untuk menunjukkan kekuatan dan kehebatan negara masing-masing, maka antara Orang Amerika, Inggeris, dan Israel menguji kemampuan menggunakan panah. Dengan memanah buah epal yang diletak di atas kepala orang Arab.

Orang Amerika diberikan kesempatan pertama dan berhasil membelah buah epal menjadi dua, lalu berteriak: I am RAMBOO! Selanjutnya, orang Inggris pun berhasil memanah buah apel hingga terbelah menjadi empat tanpa mengenai kepala Si Arab, dengan tak mau mengaku kalah ia pun berteriak: I am ROBINHOOD!

Giliran terakhir, orang Yahudi dengan tenang dilepaskan anak panahnya dan tepat mengenai “mata si Arab”, lalu dengan bersorak penuh kemenangan ia berteriak: I am SORRY!

Yahudi

Seorang Yahudi, seorang tentera Rusia, seorang nenek dan seorang gadis cantik dalam sebuah kereta dari Kiev menuju Moscow.
Pada saat kereta memasuki terowong yang gelap, tiba-tiba terdengar suara ciuman disusul oleh bunyi tamparan. Ketika kereta keluar dari terowong itu, keempat orang tersebut berpandang-pandangan sambil berpikir

Nenek : Pasti salah seorang dari kedua lelaki cuba mencium gadis itu, dan ditamparnya.

Tentera Rusia : Sial, Yahudi itu mencium gadis itu, aku yang ditampar.

Gadis : Salah seorang dari dua lelaki itu pasti cuba menciumku tapi tersalah mencium nenek itu dan ditamparnya.

Yahudi : Hari ini hari yang membahagiakan untukku, kucium tanganku sendiri, lalu kutampar prajurit Rusia itu dan tidak ada yang marah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s